Mengenal Teknologi Open RAN

Oleh. Fita Indah Maulani

Dalam semangat memberikan layanan terbaik bagi pelanggan dan mendorong terciptanya masyarakat digital Indonesia. Penyedia jaringan telekomunikasi, khususnya operator seluler dituntut untuk memberikan layanan dengan teknologi terkini.

Setelah beberapa kali uji coba di Indonesia sejak tahun 2018, tahun ini dipersiapkan komersialisasi teknologi 5G bisa segera diimplementasikan di berbagai kota potensial. Tentu saja, kehadiran teknologi baru memerlukan belanja modal tidak sedikit.

Di sisi lain, hampir seluruh industri terkena imbas dari pamdemi COVID-19 sehingga berbagai langkah efisiensi dilakukan sebagai strategi. Perhitungan biaya modal membangun infrastruktur dengan waktu pengembalian sebelum kehadiran teknologi terbaru lainnya pun menjadi perhatian.

Melihat semakin ketatnya margin di industri telekomunikasi, secara global, tidak hanya di Indonesia, maka dikembangkanlah teknologi Open RAN, singkatan dari Open Radio Access Network.

Open RAN merupakan teknologi yang mengintegrasikan semua teknologi baik itu 2G, 3G, 4G, 5G, dalam satu sistem server. Inti atau server dalam Open RAN dapat berupa virtual server, sehingga operator seluler dapat menggunakan multivendor dalam menerapkan topologi jaringan tanpa terikat pada satu merek/brand.

Konsep ini memberikan efisiensi beban biaya baik belanja modal (Capex) maupun belanja operasional (Opex) di sisi operator seluler dengan kualitas layanan yang sama baiknya diterima oleh pelanggan. Hal ini membuka kesempatan bagi operator untuk memperluas jaringan dan mengembangkan layanan lain bagi masyarakat.

Seberapa besar efisiensi yang bisa diperoleh dari penggunaan Open RAN masih belum diketahui secara pasti. Namun, berbagai riset dan perhitungan operator seluler menilai bahwa arsitektur Open RAN akan mengurangi Capex 5G secara signifikan jika dibandingkan dengan 4G. Misalnya, Deutsche Telekom mengatakan arsitektur Open RAN akan mengurangi tagihan CAPEX 5G setidaknya 50% dibandingkan dengan 4G. Berbagai operator seluler percaya Capex mereka akan berkurang 30% – 50% dengan Open RAN.

Dengan kemampuan program yang disediakan oleh Open RAN, operator memiliki kemampuan untuk meluncurkan aplikasi dan layanan baru tanpa bergantung pada vendor. Operator dapat menghadirkan layanan baru ke pasar lebih cepat, mereka akan dapat menghasilkan uang lebih cepat. Semua ini akan membawa pengalaman konsumen ke tingkat yang baru.

Terlepas dari efisiensi yang ditawarkan, Open RAN berpotensi menyediakan platform yang sangat dibutuhkan untuk inovasi, mendorong peluang dan aliran pendapatan baru bagi operator seluler dan pelanggannya. Salah satunya melalui pengembangan solusi internet of things (IoT) sebagai salah satu sumber pendapatan baru.

OpenRAN memisahkan komponen perangkat keras dan perangkat lunak jaringan. Pemisahan perangkat keras dan perangkat lunak ini, dan pengembangan kemampuan berbagi jaringan terisolasi seperti pemotongan node, memungkinkan operator seluler untuk secara realistis, dan aman, berbagi sumber daya jaringan fisik sebagai bagian dari penerapan 5G mereka.

Virtualisasi yang dibawa OpenRAN memungkinkan operator untuk berjalan lebih mudah dan andal membuat cloud edge terdistribusi yang dapat memberikan fungsi jaringan berbasis perangkat lunak pada server standar. Perpindahan ke arsitektur cloud-native memungkinkan fungsi jaringan dan aplikasi dipecah menjadi layanan mikro kecil yang dapat dicampur dan dicocokkan agar sesuai dengan aplikasi yang diperlukan.

Hasilnya, perangkat pintar dapat diintegrasikan dengan lebih erat ke dalam jaringan, bukan hanya sebagai titik akhir yang terhubung. Hal ini dapat menjangkau semuanya mulai dari perangkat IoT sederhana, hingga perangkat multifungsi yang terhubung dan kendaraan otonom, dan meluas hingga ke manufaktur, gedung, kota pintar, dan bahkan manusia.

Open RAN adalah solusi win-win untuk semua – operator jaringan mendapatkan keuntungan dari biaya yang lebih rendah dan kemampuan untuk membawa layanan baru ke pasar lebih cepat sementara pengguna memiliki akses ke layanan baru ketika mereka membutuhkannya dan untuk jaringan operasi yang lebih lancar.

Operator mendapatkan keuntungan dari peningkatan kemampuan untuk mengelola tantangan terkait kinerja jaringan, seperti menambah kapasitas dan jangkauan jika diperlukan.

**artikel ini telah tayang di media online Urbanasia: https://www.urbanasia.com/mengenal-teknologi-open-ran-apa-itu-U23940